Cari Blog Ini

Memuat...

Kamis, 10 November 2011

Makalah Teori Akuntansi

KATA PENGANTAR


Segala puji bagi Tuhan yang telah menolong hamba-Nya menyelesaikan makalah ini dengan penuh kemudahan. Tanpa pertolongan Dia mungkin penyusun tidak akan sanggup menyelesaikan dengan baik.

         Makalah ini disusun agar pembaca dapat mengetahui “Pengertian Teori Akuntansi dan penalaran (Reasoning)” yang kami sajikan berdasarkan pengamatan dari berbagai sumber. Makalah ini di susun oleh penyusun dengan berbagai rintangan. Baik itu yang datang dari diri penyusun maupun yang datang dari luar. Namun dengan penuh kesabaran dan terutama pertolongan dari Tuhan akhirnya makalah ini dapat terselesaikan.

          Makalah ini memuat tentang “Pengertian Teori Akuntansi dan penalaran (Reasoning)” dan sengaja dipilih karena menarik  perhatian penulis untuk dicermati dan perlu mendapat dukungan dari semua pihak yang peduli terhadap kehidupan remaja saat ini.

          Penyusun juga mengucapkan terima kasih kepada guru/dosen   pembimbing yang telah banyak membantu penyusun agar dapat menyelesaikan makalah ini.

           Semoga makalah ini dapat memberikan wawasan yang lebih luas kepada pembaca. Walaupun makalah ini memiliki kelebihan dan kekurangan. Penyusun mohon untuk saran dan kritiknya. Terima kasih.






Sukabumi 16  Oktober  2011




penulis

DAFTAR ISI


KATA PENGANTAR……………………………………………………………          i
DAFTAR ISI……………………………………………………………………...          ii

BAB I  PENDAHULUAN
a)      Latar Belakang Masalah……………………………………………... 1
b)      Rumusan Masalah……………………………………………..……..  2         
c)      Tujun Masalah…………………………………………..……………  2
d)     Abstar / gambaran umum…………………………………………….  3
e)      Sitematika Penulisan……………………………..…………………..  7
f)       Metode Penulsan…………………………………………………….. 7

BAB II PEMBAHASA
A.    Arti Penting Teori Akuntansi………………………………………  8
B.     Pengembangan akuntansi…………………………………………..  8
C.     Peran Riset Akuntansi……………………………………………... 10
D.    Pengertian Akuntansi………………………………………………  10
E.     Seni, Sains, atau Teknologi………………………………………… 11
F.      Akuntansi Sebagai Teknologi……………………………………… 12
G.    Teori Akuntansi Sebagai Sains…………………………………….. 14
H.    Teori Akuntansi sebagai Penalaran Logis………………………….  14
I.       Perspektif Teori Akuntansi………………………………………… 15
J.       Pengertian penalaran……………………………………………….. 27
K.    Unsur dan struktur penalaran………………………………………  27
L.     Aseri………………………………………………………………..  28
M.   Keyakinan………………………………………………………….  29
N.    Argumen…………………………………………………………… 31
O.    Argument deduktif………………………………………………… 31
P.      Argument induktif…………………………………………………  32
Q.    Kecohan……………………………………………………………  33
R.     Salah nalar………………………………………………………….  35
S.      Aspek manusia dalam penalaran…………………………………… 35

BAB III PENUTUP
a)      Kesimpulan………………………………………………………………….          37

DAFTAR PUSTAKA……………………………………………………………..         40
 BAB I
PENDAHULUA

A.    Latar Belakang Masalah
Akuntansi berkembang sejalan dengan perkembangan masyarakat. Sejarah perkembangan pemikiran akuntansi (accounting thought) dibagi dalam tiga
periode: tahun 4000 SM – 1300 M; tahun 1300 – 1850 M, dan tahun 1850 M sampai sekarang. Masing-masing periode memberi kontribusi yang berarti bagi ilmu akuntansi. Pada periode pertama akuntansi hanyalah bentuk record-keeping yang sangat sederhana, maksudnya hanyalah bentuk pencatatan dari apa saja yang  terjadi dalam dunia bisnis saat itu. Periode kedua merupakan penyempurnaan dari periode pertama, dikenal dengan masa lahirnya  double-entry bookkeeping. Pada periode terakhir banyak sekali  perkembangan pemikiran akuntansi yang bukan lagi sekedar masalah debit kiri – kredit kanan, tetapi sudah  masuk ke dalam kehidupan masyarakat. Perkembangan teknologi yang luar biasa juga berdampak  pada perubahan ilmu akuntansi modern (Basuki, 2000 : 173). Pengguna akuntansi juga bervariasi, dari yang sekedar memahami akuntansi sebagai: 1) alat hitung menghitung; 2) sumber informasi dalam
pengambilan keputusan; 3) sampai ke pemikiran bagaimana akuntansi diterapkan sejalan dengan (atau sebagai bentuk pengamalan) ajaran agama.  Bila dihubungkan dengan kelompok usaha kecil dan menengah tampaknya
pemahaman terhadap akuntansi masih berada pada tataran pertama dan kedua yaitu sebagai alat hitung-menghitung dan sebagai sumber informasi untuk pengambilan keputusan (Basuki, 2000 : 174). Informasi akuntansi merupakan alat yang digunakan oleh pengguna informasi untuk pengambilan keputusan (Nicholls dan Holmes, 1988 : 57), terutama oleh pelaku bisnis. Dimana  informasi akuntansi diharapkan  dapat didefinisikan sebagai sistem informasi yang bisa mengukur dan mengkomunikasikan informasi keuangan tentang kegiatan ekonomi.
B.     Rumusan Masalah  
a.          Apa yang dimaksud dengan teori akuntansi
b.         Bagaimana cara pengembangan akunntansi itu?
c.          Bagai mana akuntansi bisa di katana seni,sains,atau teknologi?
d.         Bagi mana  yang di maksud dengan perspektif teori akuntansi itu?
e.          Apa yang dimaksud dengan penalaranitu?
f.          Apa yang menjadi unsure dalam penalaran itu?
g.         Apa yang di masuksud dengan asersi itu?
h.         Apa keyakian itu?
i.           Apa yang di maksud dengan argument itu?
j.           Bagaiman yang di maksud salah nalar itu?
k.         Bagaimana aspek manusia dalam penalaran ?
C.    Tujuan Masalah
a.                Untuk mengetahui pengertian tori akuntansi
b.               Untuk mengetahui bagaimana cara pengembangan akuntansi itu
c.                Untuk mengetahui bagaimana akuntansi bisa dikatan seni,sains,atau teknologi
d.               Untuk mengetahui apa maksud dari perspektif teori akuntansi
e.                Untuk mengetahui pengertian penalaran
f.                Untuk mengetahui unsure-unsur yang harus ada dalam penalaran itu
g.               Untuk mengetahui apa itu asersi
h.               Untuk mengetahui tentang keyakinan,argument,salah nalar dan apa saja yang terdapat dalam aspek manusia dalam penalaran itu














D.       Abtrak/Gambaran Umum
Pengertian Teori akuntansi
1.      Pengertian Teori
Suwardjono
Ø   Sesuatu yang abstrak
Ø   Sesuatu yang ideal (peraturan/standar/norma)
Ø   Lawan/pasangan sesuatu yang nyata/praktis
Ø   Penjelasan ilmiah
Ø   Penalaran logis
2.      Pengertian Akuntansi
Ø    Suatu proses identifikasi, pengukuran dan komunikasi informasi ek unt memungkinkan penilaian dan pemb keputusan olh pemakai inf akuntansi
Ø    Disiplin yg membeikan inf yg penting unt pelaksanaan dan evaluasi
yg efisien dari aktivitas suatu organisasi (lihat juga AICPA)
Ø  Sitem unt mencatat kejadian-kejadian keuangan slm umu peorangan atau organisasi dg cara sedimikian rupa sehingga memungkinakan ybs unt melaporkan posisi keu dan aktivitas kpd setiap orang yg bekepentingan
3.      Pengertian Teori Akuntansi
a.       Bergantung pada apakah akuntansi dipandang sebagai sains atau teknologi (Pandangan):
Ø Sains: teori akuntansi bersifat positif, bebas nilai/faktual, unt  mendptkan kebenaran/validitas penjelasan tentang fenomena akuntansi, menghasilkan pernyataan umum yg dimulai dr hipotesis
Ø  Teknologi: teori akuntansi bersifat normatif, hsl akhir prinsip,metode, teknik atau rerangka konseptual sbg norma unt mencapi tujuan sosial, membahas pertimbangan nilai
b.      Atas dasar sasaran yg ingin dicapai:
                Teori Positif: menjelaskan fenomena spt apa adanya
          Teori Normatif: menjelaskan fenomena akuntansi unt justifikasi perlakuan (standar), krn tujuan tertentu hrs dicapai
c.       Atas dasar sasaran semiotika:
v   Teori Sintaktik: penalaran mengapa data/inf disajikan dg cara (simbol) ttt.
v  Teori Semantik: fokus pd penyimbolan/ pengukuran/ dan penyajiankegiatan operasi dan obyek fisik persh dlm bentuk laporan keuangan (LK), berkepentingan dg struktur LK
v   Teori Pragmatik: mengukur pengaruh & kebermanfaatan inf akuntansi thd perilaku pemakai
4.      Penalaran dan Justifikasi
v  TA menurunkan penjelasan/ justifikasi melalui penalaran deduktif dan induktif
v  Sbg penalaran logis bersifat normatif, sintaktik, semantik, dan deduktif
v  Sbg sain bersifat positif, pragmatik, dan induktif Semua aspek TA hrs diverifikasi/ diuji validitasnya scr tepat atas dasar penalaran logis, bukti empiris, daya prediksi, dan standar nilai yg tlh disepakati:
                                  TA positif[1]diuji berdasar bukti empiris
                                 TA normatif[1]diuji berdasar penalaran logis
Bentuk paling sederhana dr teori adlh pernyataan tentang keyakinan (belief) yg dinyatakan dlm suatu bahasa (= hypothesis, proposition)

5.      Pengklasifikasian Teori Akuntansi
v   Teori sebagai bahasa
v   Teori sebagai penalaran (Reasoning)
v   Teori sebagai tulisan (Script)
6.      Asprk tatana semiotika.
*      Pragmatik –studi tentang efek dari bahasa
*      Semantik –studi tentang makna (meaning) dr bahasa
*       Sintaktik –studi tentang logika atau susunan (logic or grammar) dari bahas
7.      Aspek pendekatan penalaran
*       Dari umum ke khusus (deduktif). Akuntansi biasanya melakuka
deduksi (deduce) prinsip akuntansi atau postulat unt memberikan aplikasi kongkrit atau atura.
*      Dari khusus ke umum (induktif). Prinsip akuntansi diinduksi (induced) dari praktek kini yang terbaik.
8.      Positive (descriptive)
*      Lebih pada sifat teori induktif
*      Berusaha unt menemukan bagaimana manajemen atau pihak lain menentukan cara mana terbaik bagi mereka.
*      Lebih pada penjelasan tentang APA dan
BAGAIMANA
9.      Normative (prescriptive)
*      Menjelaskan lebih pada ‘apa yang seharusnya’ ketimbang ‘apa adanya’
*      Berusaha unt menemukan cara terbaik akuntansi untuk suatu transaksi
10.  Penalaran
Teori akuntansi banyak melibatkan proses penilayan kelayakan dan paliditas suatu pernyataan adan argument. Maka dari itu penalaran ini memeberikan keyakinan bahwa suatu pernyataan atau argument layak untuk di terima atau di tolak.dalam penalaran ini terdapat unsure-unsur penalaran unsure itu antara lain asersi,keyakinan dan argument.
a)      Asersi adalah suatu pernyataan yang menegaskan bahwa sesuatu adalah benar.di dalam asersi ada yang di sebut : interprestasi asersi,asersi untuk evalusi istilah,jesis asersi,dan pungsi asersi,
b)      Keyakinan adalah tingkat kebersediaan untuk menerima bahwa suatu pernyataanatau teori (penjelasan) mengenai suatu phenomena atau (gejala alam social) adalah benar.
1.      Ada yang dinamakan properitas keyakinan merupakan Adalah semua penalaran berjtujuan untuk menghasilkan suatu keyakinan terhadap asersi yang menjadi konkluksi penalaran. Pemahaman terhadap bebrapa prioritas (sifat) keyakinan sangat penting dalam mencapai keberhasilan argument.dalam propritas keyakinan terdapat(keadabenaran,bukan,pendapat,bertingkat,berbias,bermuatan nilai,berkekuatan,verdikal dan berketetempaan.
c)      Argument  demonstrasi bukti dengan menggunakan alasan logis untuk memengaruh di dalam argument terdapat .(anatomi argument , jenis argument,)
d)     Kecohan Dalam kehidupan sehari-hari 9baik akademik maupun nonakademik), acapkali d jumpai bahwa argument yang jelek ,lemah ,tidak sehat,atau bahkan tidak  masuk akal ternyata mampu meyakinkan banyak orang sehingga mereka terbujuk oleh argument tersebut padahal seharusnya tidak.
e)      Salah nalar. Suatu argument boleh jadi tidak meyakinkan atau persuasive karena argument tersebut tidak didukung dengan penalaran ayanga valid.
f)       Aspek manusia dalam penalaran
Berikut ini di bahas bebrapa aspek manusia yang dapat menjadi penghalang penalaran dan pengembangan ilmu,khususnya dalam ilmu akademik atau ilmiah.
a.       Penjelasan sederhana
b.      Kepentingan mengalahkan penalaran
c.       Sindroma tes klinis
d.      Mentalitas djoko tingkir
e.       Merasionalakan daripada menalar
f.       Persistensi










E.     Sisitematiaka Penulisan
     Makalah ini terdiri dari tiga bab, yaitu bab pertama mengenai pendahuluan yang terdiri dari latar belakang, rumusan masalah, tujuan penulisan, metode penulisan, dan sistematika penulisan. Bab kedua berisikan pembahasan materi dan bab ketiga mengenai penutup yang terdiri dari kesimpulan. Terakhir adalah daftar pusta

F.     Metode Penulisan
a.      Literature
b.      Browsing internet



























BAB II PEMBAHASAN
BAB I PENEGERTIAN TEORI AKUNTANSI
&
BAB II PENALARAN ( REASONING)

BAB I Pengrtian Teori Akuntansi

A.          Arti Penting Teori Akuntansi
Praktik akuntansi bersifat dinamik dan selalu menghadapi masalah masalah praktis dan professional.
Teori akuntansi merupakan bagian penting dari praktik. Pemahamannya oleh praktisi dan penyusun standar akan sangat mendorong pengambangan serta perbaikan menuju praktik yang sehat. Teori akuntansi menjadi landasan untuk memecahkan masalah-masalah akuntansi secara beralasan atau bernalar yang secara etis dan ilmiah dapat dipertanggungjawabkan.
Praktik akuntansi yang baik dan maju tidak akan dapat dicapai tanpa suatu teori baik yang melandasinya. Praktik dan profesi harus dikembangkan atas dasar penalaran.Teori merupakan obor yang menerangi praktik dengan prinsip-prinsip yang masuk akal.

B.              Pengembangan akuntansi
Seperangkat pengetahuan akuntansi dapat dipandang dari dua sisi pengrtian yaitu sebagai pengetahuan profesi (keahlian) yang dipraktikkan di dunia nyata dan sekaligus sebagai suatu disiplin pengetahuan yang diajarkan di perguruan tinggi. Dari segi profesi, akuntansi sering dipandang semata-mata sebagai serangkaian prosedur, metoda dan teknik tanpa memperhatikan teori dibalik praktik tersebut. Akuntansi dipandang sebagai pelaksana dan penerapan standar untuk menyusun seperangkat laporan keuangan. Dari sudut profesi/praktisi ini, akuntansi berkepentingan dengan aspek bagaimana (how to account). Prinsip akuntansi berterima umum/PABU (generally accepted accounting principles/GAAP) dianggap sebagai suatu yang berian (given). PABU merupakan pedoman yang lebih luas daripada standar akuntansi karena tidak semua perlakuan akuntansi secara eksplisit diatur dalam standar akuntansi.
Keadaan dibawah ini menggambarkan proses pengajaran yang bersifat menguatkan praktik tetapi tidak akan mengambangkan praktik dilukisksn oleh Sterling dalam gambar berikut:
Proses Pengajarn Akuntansi

Mengamati praktisi dan mengidentifikasi apa yang dipraktikkan
Lulusan mampraktikkan apa yang nyatanya dipraktikkan
Mengkodifikasi apa yang dipraktikkan sebagai pengetahuan
Mengajarkan apa yang nyatanya dipraktikkan
 
















Proses separti dilukiskan gambar di atas jelas akan menghambat perubahan yang menuju ke perbaikan. Para praktisi menciptakan dan menerapkan praktik tertentu  (dengan taktik cerdik atau karena alasan politis). Pengajar mengamati praktik tersebut (melalui standar akuntansi) dan mengidentifikasi praktik yang berterima.
Sterling menegaskan bahwa hubungan antara praktik dan pendidikan adalah harmonis tetapi antara pendidik-praktik dan riset adalah terisolaasi. Pendidik akuntansi hanya mengajarkan apa yang nyatanya dipraktikkan karena kecenderungan mereka untuk menyiapkan peserta didik agar segera memperoleh pekerjaan. Masukan yang digunakan dalam pengajaran akuntansi hanyalah praktik yang berterima (nyatanya dipraktikkan) dan bukan gagasan-gagasan alternatif hasil pemikiran akademik.



C.       Peran Riset Akuntansi
Dalam dua dasawarsa terakhir, ada kecenderungan bahwa akademisi berusaha lebih jauh untuk membawa akuntansi sebagai suatu ilmu pengetahuan ilmiah atau sains yang semakin menjauhkan antara prakrik dan dunia akademik. Penempatan akuntansi sebagai sains membawa konsekuensi bahwa teori akuntansi harus bebas dari pertimbangan nilai dan bersifat deskriptif.
Praktik akuntansi akan mengalami pengembangan yang pesat apabila terjadi interaksi yang baik antara riset, pengajaran/pendidikan, dan praktik.

Tiga Aspek  Pengembangan Akuntansi


Riset
 





teori deskriptif                        idea        solusi                                    masalah praktis

Praktik
Pengajaran
aturan dan praktik
 



Riset merupakan bagian penting dalam pengajaran akuntansi, riset tidak hanya mencakup penelitian empiris (positif) tetapi juga meliputi penelitian analitis dalam bentuk makalah akademik (normatif).

D.          Pengertian Akuntansi
Teori akuntansi sangat erat kaitannya dengan akuntansi keuangan, pengertian teori akuntansi sangat bergantung pada pendefinisian akuntansi sebagai suatu bbidang pengetahuan.
Akuntansi didefinisi sebagai seperangkat pengetahuan karena wilayah materi dan kegiatan cukup luas dan dalam serta telah membentuk kesatuan pengetahuan yang terdokumentasi secara sistematis dalam bentuk literatur akuntansi. Akuntansi sebagai seperangkat pengetahuan didefinisikan sebagai berikut:

Seperangkat pengetahuan yang mempelajari perekayasaan penyediaan jasa berupa informasi keuangan kuantitatif  unit-unit organisasi dalam suatu lingkungan Negara tertentu dan cara penyampaian (pelaporan) informasi tersebut kepada pihak yang berkepentingan untuk dijadikan dasar dalam pengambilan keputusan ekonomik.
Dalam arti sempit,akuntansi didefinisikan sebagai proses, fungsi atau praktik sebagai berikut:
Proses pengidentifikasian, pengesahan, pengukuran, pengakuan, pengklasifikasian, penggabungan, peringkasan, dan penyajian data keuangan dasar yang terdiri dari kejadian-kejadian, transaksi-transaksi, atau kegiatan operasi suatu unit organisasi dengan cara tertentu untuk menghasilkan informasi yang relevan bagi pihak yang berkepentingan.

E.           Seni, Sains, atau Teknologi
Pada awalnya pengembangan, akuntansi dapat dikatakan sebagai kerajinan karena orang yang akan memperoleh pengetahuan dan keterampilan akuntansi harus terjun langsung dalam dunia praktik dan mengerjakan magang pada praktisi.
Yang dimaksud dengan akuntansi dikatakan sebagai seni adalah cara menerapkannya bukan sifatnya sebagai seperangkat pengetahuan. Kalau akuntansi bukan merupakan seni, apakah akuntansi itu merupakan ilmu atau sains?
Pengertian ilmu itu sendiri merupakan suatu pengetahuan yang mencoba menjelaskan rahasia alam agar gejala alamiah tersebut tidak lagi menjadi misteri, dengan katalain bahwa ilmu adalah pengetahuan yang berisi penjelasan (explanation) tenteng gejala alam atau sosial yang bebas dari pertimbangan nilai karena ilmu harus mendeskripsi gejala tersebut seperti apa adanya. Kegiatan dan tujuan ilmiah dalam membangun ilmu diarahkan untuk menguji dan menetapkan kebenaran suatu penjelasan. Selain syarat bebas nilai, ada beberapa kriteria penting untuk menguji validitas pernyataan-pernyataan sebagai seperangkat pengetahuan agar pengetahuan dapat disebut sebagai sains yaitu koherensi, menuntut bahwa seperangkat pernyataan-pernyataan diturunkan secara logis  atau bernalar dari asumsi atau premis yang mendasarinya, korespondensi menentukan apakah konklusi yang diturunkan dari teori yang melandasinya didukung oleh fakta empiris di dunia nyata, keterujian menghendaki terdapatnya metoda yang cukup meyakinkan untuk menguji teori, keuniversalan atau kekomprehensifan adalah criteria untuk menentukan apakah pernyataan-pernyataan (teori) mampu untuk mencakupi dan menjelaskan semua fakta yang berkaitan dengan fenomena yang dibahas.
Tujuan akuntansi adalah menghasilkan atau menemukan prinsip-prinsip umum untuk menjustifikasi kebijakan dalam rangka mencapai tujuan tertentu (tujuan pelaporan keuangan) bukan untuk mendapatkan kebenaran penjelasan (teori).

F.           Akuntansi Sebagai Teknologi
Teknologi merupakan seperangkat pengetahuan untuk menghasilkan sesuatu yang bermanfaat, teknologi merupakan sarana untuk memecahkan masalah nyata dalam lingkungan tertentu dan untuk mencapai tujuan tertentu. Teknologi digunakan untuk mengendalikan variable-variabel alam dan sosial untuk mencapai kehidupan tertentu yang lebih baik. Akuntansi tidak mempunyai sifat-sifat sebagai sains, karena akuntansi masuk dalam bidang pengetahuan teknologi, auntansi dapat didefinisikan sebagai  “rekayasaan informasi  dan pengendalian keuangan.” Teknologi merupakan sains terapan, penerapan teknologi tidak lepas dari nilai budaya tempat akuntansi iterapkan.
1.      Perekayasaan Pelaporan Keuangan
Proses untuk menentukan cara yang terbaik untuk mendapatkan produk (hasil) terbaik dalam penerapan suatu teknologi disebut perekayasaan. Perekayasaan itu sendiri meupakan suatu proses terencana dan sistematis yang melibatkan pemikiran, penalaran, dan pertimbangan untuk memilih dan menentukan teori, pengetahuan yang tersedia, konsep, metoda, teknik, serta pendekatan untuk menghasilkan suatu produk (konkret atau konseptual). Perekayasaan akuntansi mengikuti proses yan sama baik pada tingkat makro (nasional) maupun pada tingkat mikro (perusahaan). Yang dimaksud akuntansi dalam perekayasaan ini adalah akuntansi dalam arti luas yaitu sebagai suatu sistem pelaporan keuangan umum yang melibatkan kebijakan umum akuntansi ( tentang struktur, mekanisma, pihak yang terlibat, dan sstandar pelaporan) dalam suatu wilayah Negara tertentu, Pelaporan keuangan adalah struktur dan proses tentang bagaimana informasi keuangan untuk semua unit usaha dan pemerintahan harus disediakan dan dilaporkan dalam suatu Negara untuk tujuan pengambilan keputusan ekonomik.
Dalam perekayasaan pelaporan keuangan, akuntansi memanfaatkan pengetahuan dan sains dari berbagai disiplin ilmu. Pada tingkat makro, produk perekayasaan akuntansi adalah semacam konstitusi yang disebut rerangka konseptual.


Struktur Rekayasaan Akuntansi



Rekayasa Akuntansi
Ilmu-Ilmu Murni

Ekonomi Teori
Sosiologi
Psikologi
Matematika
Nilai dan Tata Sosial

Nilai-Nilai Sosial
Tujuan-Tujuan Sosial
Sistem Politik
Sistem Hukum
Lain-Lain
Ilmu-Ilmu Terapan

Manajemen
Matematika Terapan
Teknologi Komputer
Ekonomi Terapan
Teknologi Komunikasi
Teknologi Pengukuran
Lain-Lain

 














G.       Teori Akuntansi Sebagai Sains
Teori sering diartikan sebagai sesuatu yang tidak operasional atau sesuatu bersifat abstrak atau sesuatu yang ideal sebagai lawan dari sesuatu yang nyata dan dikerjakan dalam dunia nyata.Teori akuntansi sering diartikan sebagai sekumpulan prinsip-prinsip akuntansi yang berlaku dan harus di anut dalam lingkungan tertentu.
Teori adalah seperangkat konsep, definisi, dan proposisi yang saling berkaitan secara sistematis yang diajukan untuk menjelaskan dan memprediksi fenomena atau fakta.

Tujuan teori adalah menjelaskan dan memprediksi. Menjelaskan berarti menganalisis dan memberi alasan menga fenomena atau fakta seperti yang di amati. Teori permintaan (dalam ekonomika) misalnya menjelaskan mengapa kalau harga naik, kuantitas barang yang diminta akan menurun. Memprediksi berarti memberi keyakinan bahwa kalau asumsi-asumsi atau syarat-syarat yang diteorikan dipenuhi beesar kemungkinan suatu fenomena atau fakta (peristiwa) tertentu akan terjadi. Hipotesis bahwa kuantitas yang diminnta turuun kalau harga naik adalah prediksi yang diturunkan dari analisis. Keseluruhan analisis membentuk teori dalam bidang pengetahuan tertentu.
H.       Teori Akuntansi sebagai Penalaran Logis
Teori dapatpula diartikan sebagai suatu penalaran logis  ( logical reasoning ) yang melandasi praktik (berupa tindakan, kebijakan, atau peraturan) dalam kehidupan nyata. Teori berusaha untuk memberikan pembenaran (justification)terhadap praktik agar praktik mempunyai kekuatan untuk dapat mempertahankan atau dipertanggungjelaskan kelayakannya. Penalaran logis berisi asumsi, dasar pikiran, konsep, dan argumen yang saling berkaitan dan yang membentuk suatu rerangka pikir yang logis. Hasil proses penalaran logis dapat dituangkan dalam bentuk dokumen yang berisi prinsip-prinsip umum (semacam konstitusi) yang menjadi landasan umum untuk menentukan tindakan atau praktik (dalam bentuk undang-undang atau peraturan) yang terbaik dalam mencapai suatu tujuan
Bila diterapkan untuk akuntansi, teori akuntansi sering di maksudkan sebagai suatu penalaran logis yang memberikan penjelasan dan alasan tentang perlakuan akuntansi tertentu (baik menurut standar akuntansi atau  melalui trandisi) dan tentang struktur akuntansi yang berlaku dalam suatu wilayah tertentu. Teori akuntansi membahas proses pemikiran atau penalaran untuk menjelaskan kelayakan prinsip atau praktik akuntansi tertentu yang sudah berjalan atau untuk memberi landasar konseptual dalam penentuan standar atau praktik yang baru.
Paton dan Littleton mengemukakan bahwa tujuan teori akuntansi adalah penyediaan gagasan-gagasan mendasar (fundamental ideas) yang menjadi basis fundasi dalam proses perekayasaan pelaporan keuangan. Hasil perekayasaan tersebut berupa seperangkat doktrin ( body off doctrin)  yang berkaitan secara logis, terkoordinasi, dan konsisten yang mempunyai fungsi sebagai landasan untuk penurunan standar akuntansi.
Secara ringkas dapat di katakan bahwa teori akuntansi merupakan penalaran logis. Proses penalaran logis untuk akuntansi diwujudkan dalam bentuk perekayasaan pelaporan keuangan. Perekayasaan akuntansi (pelaporan keuangan) menghasilkan suatu rerengka konseptual. Fungsi rerangka konseptual adalah untuk mengevaluasi atau membenarkan (menjustifikasi) dan untuk mempengaruhi atau mengembangkan praktik akuntansi.
I.          Perspektif Teori Akuntansi
Pembahasan sebelum ini membedakan pengertian teori atas dasar taksonomi akuntansi sebagai sains atau teknologi. Bila akuntansi dilakukan sebagai sains, teori akuntansi akan merupakan penjelasan ilmiah. Bila akuntansi diperlakukan sebagai teknologi, teori akuntansi diartikan sebagai penalaran logis. Manapun perlakuan yang dianut, teori akuntansi akan berisi pernyataan yang berupa baik penjelasan ataupun pembenaran (justifikasi) tentang suatu fenomena atau perlakuan akuntansi. Contoh fenomena atau perlakuan akuntansi antara lain adalah adanya bermacam metoda akuntansi, penggunaan sistem berpasangan (debit-kredit), keharusan menyusul statemen aliran kas, pernyataan bahwa akuntansi kos sekarang lebih relevan dari akuntansi kos historis, dan adanya reaksi pasar modal terhadap penerbitan informasi laba. Selain perspektif (aspek) taksonomi yang membagi teori akuntansi menjadi penjelasan ilmiah dan justifikasi, teori akuntansi juga sering dikelompokkan atas dasar perspektif lain menurut tujuan atau penekanan pembahasan.
1.      Aspek Sasaran Teori
Aspek sasaran (goal) teori akuntansi telah disinggung dalam beberapa uraian sebelum ini. Aspek sasaran ini mendasari pembedaan teori akuntansi menjadi teori akuntansi positif dan normatif. Klasifikasi ini sebenarnya merupakan konsekuensi logis dari pendefinisian akuntansi sebagai sains atau teknologi. Pandangan sains akan menghasilkan teori akuntansi positif dan pandangan teknologi akan menghasilkan teori akuntansi normatif. Klasifikasi ini terjadi karena sasaran yang berbeda yang ingin dicapai atau dihasilkan olehn teori akuntansi.
 Penjelasan positif berisi pernyataan tentang suatu (kejadian, tindakan, atau perbuatan) seperti adanya sesuai dengan fakta atau yang terjadi atas dasar pengamatan empiris. Penjelasan positif diarahkan untuk memberi jawaban apakah suatu pernyataan itu benar atau salah (good or bad) atau relevan atau takrelevan (relevant or irrelevant) dalam kaitannya dengan kebijakan ekonomik atau sosial tertentu. Penjelasan normatif diarahkan untuk mendukung atau menghasilkan kebijakan politik sehingga bersifat pembuatan kebijakan (policy making).
 Dengan pemikiran diatas, blaug (1992) menjelaskan bahwa teori positif berkepentingan dengan masalah fakta (realmof fact) sedangkan teori normatif berkepentingan dengan masalah nilai (realm of value.
Dilain pihak, sasaran teori akuntansi normatif adalah menghasilkan penjelasan atau penalaran mengapa perlakuan akuntansi tertentu lebih baik atau lebih efektif (good or bad) daripada perlakuan akuntansi alternatif karena tujuan akuntansi tertentu harus dicapai. Misalnya, teori akuntansi normatif berusaha untuk menjawab apakah akuntansi kos historis (historical cost accounting) lebih baik daripada akuntansi kos sekarang (current cost accounting) untuk mencapai tujuan akuntansi. Untuk menjawab masalah ini, teori akuntansi normatif mendasarkan penjelasanatau teorinya atas dasar tujuan yang telah disepakati untuk dicapai. Tujuan tersebut jelas memuat nialai-nilai (values) yang harus dipertahankan. Penentuan kesesuaian dengan tujuan akan merupakan proses subjektif (subjective) yang melibatkan kemampuan menimbang (art) antara manfaat dan risiko atau keuntungan dan kerugian. Hasil akhir teori akuntansi normatif adalah suatu pernyataan atau proposal yang menganjurkan tindakan tertentu (prescriptive). Teori akuntansi positif sering diklasifikasi sebagai teori formal atau teori normatif sebagai teori non-formal.
 Jadi, perbedaan teori akuntansi positif dan normatif timbul akibat perbedaan sasaran teori dan bidang masalah (realm) yang menjadi perhatian masing-masing teori. Bila dikaitkan dengan dikotomi sains-teknologi, teori akuntansi positif lebih erat kaitannya dengan akuntansi sebagai sains sedangkan teori akuntansi normatif lebih erat kaitannya dengan akuntansi sebagai  teknologi.
2.      Aspek Tataran Semiotika
Akuntannsi berkepentingan dengan penyediaan dan penyampaian informasi seebagai sarana komunikasi bisnis sehingga akuntansi dapat disebut sebagai bahasa bisnis (the language of business). Bahasa merupakan bagian penting dalam komunikasi. Pesan atau makna yang ada dibenak pengirim disimbolkan dalam bentuk ungkapan bahasa yang tepat agar makna tersebut ditafsirkan sama persis seperti yang dimaksudkan. Dalam ilmu bahasa, sistem komunikasi dan efek komunikatif (teori komunikasi) dipelajari dalam tiga bidang kajian yaitu semiotika, linguistika, dan logika. Semiotika merupakan bidang kajian yang membahas teori umum tentang tanda-tanda (signs) dan simbol-simbol dalam bidang linguistika. Linguistika itu sendiri merupakan bidang kajian ilmu bahasa yang membahas fonetik, gramatika, morfologi, dan makna kata atau  ungkapan. Logika membahas masalah yang berkaitan dengan validitas penalaran dan penyimpulan. Ketiga bidang kajian ini menjadi teori yang melandasi terciptanya komunikasi yang efektif. Sebagai teori umum dalam penyimbolan informasi, semiotika membahas tiga pernyataan pokok yang berkaitan dengan simbol informasi. Ketiga pertanyaan tersebut adalah:
Apakah simbol tersebut logis (masuk akal)?
Apa makna yang terkandung oleh simbol?
Apakah ungkapan tersebut mempunyai efek (pengaruh) terhadap penerima?
Pokok masalah diatas membentuk tiga tataran (level) semiotika yaitu sintaktika, semantika, dan pragmatika. Sintaktika menelaan logika dan kaidah bahasa yaitu hubungan logis diantara tanda-tanda atau simbol-simbol bahasa. Semantika menelaan hubungan antara tanda atau simbol dan dunia kenyataan (fakta) yang di simbolkannya. Pragmatika membahas dan menguji apakah komunikasi efektif dengan mempelajari ada tidaknya perubahan perilaku penerima. Moeliono (1989) memberi ciri tiap tataran ssemiotika dalam teori komunikasi.
Tataran semiotika dalam teori komunikasi
Tataran                    sasaran bahasa            penekanan komunikasi                        kandungan pesan
Sistematiaka aspek formal tanda bahasa (kosa kata, tata bahasa)
tataran
Sasaran bahasa
Penekeanan komunikasi
Kandungan pesanan
Sintaktika
aspek formal tanda bahasa (kosa kata, tata bahasa)
Operasional, penandaan
Informasi sintaktik
Semantika
Aspek isi tanda bahasa(makna)
Penafsiran, Pelambangan
Informasi semantik
Pragmatika
Keefektifan tanda bahasa (efek komunikatif)
Fungsional, pemengaruhan
Informasi pragmatik


Akuntansi keuangan yang dikenal luas sekarang ini dikembangkan atau direkayasa atas dasar premis bahwa investor dan kreditor adalah pihak yang dituju informasi. Efek komunikasi yang ingin dicapai adalah agar pihak yang dituju tersebut bersedia menanamkan dana ke kegiatan ekonomik yang dibutuhkan masyarakat melalui perusahaan. Karena perilaku investor dan kreditor menjadi sasaran pemengaruhan, pesan (message) yang ingin disampaikan mengenai perusahaan adalah misalnya likuiditas, solvensi, dan profitabilitas. Dianggap pesan tesebut merupakan masukan dalam pengambilan keputusan investor dan kreditor. Pesan tersebut disampaikan melalui modium statemen keuangan. Atas dasar analogi tararan semiotika di atas.
a.      Teori Akuntansi Semantika
Teori akuntansi semantika menekankan pembahasan pada masalah penyimbolan dunia nyata atau realitas (kegiatan perusahaan) ke dalam tanda-tanda bahasa akuntansi (elemen statemen keuangan) sehingga orang dapat membayangkan kegiatan fisis perusahaan tanpa harus secara langsung menyaksikan kegiatan tersebut. Teori ini berusaha untuk menjawab apakah elemen-elemen statemen keuangan benar-benar mereprensentasi aps yang memang dimaksudkan dan untuk menyakinkan bahwa makna yang terkandung dalam simbol pelaporan tidak disalah artikan oleh pemakai. Teori ini berusaha untuk menemukan dan merumuskan makna-makna penting pelaporan keuangan. Oleh karena itu, teori ini banyak membahas pendefisinian makna elemen (objek), pengidentifikasian atribut atau karakteristik elemen sebagai pendefisinian, daan penentuan jumlah rupiah (pengukuran) elemen sebagai salah satu atribut. Pendefisinian merupakan langkah penting dalam teori semantika karena kesalahan pemaknaan mempunyai implikasi penting dalam pengoperasian akuntansi. Misalnya, dalam pendefinisian aset, penguasaan (control) bukannya pemilikan (ownership) yang dijadikan kriteria karena kalau pemilik menjadi kriteria aset akan banyak objek yang tidak masuk sebagai aset. Pendefinisian dan pemaknaan laba bersih (net income) jiga menjadi perhatian penting teori ini karena akuntansi berusaha untuk melekatkan makna laba akuntansi agar mendekati konsep laba ekonomik. Demikian juga, teori ini menjelaskan bahwa laba (earnings) atas dasar asas akrual merupakan indikator kemampuan mendatangkan kas di masa datang. Laba bukan sekedar kenaikan kas dalam suatu perioda.
Secara konseptual, informasi akuntansi dalam laporan terefleksi dalam tiga unsur yaitu elemen (objek) yang menyimbolkan kegiatan, jumlah  rupiah sebagai pengukur (size) dan hubungan (relationship) antarelemen. Objek, pengukur dan hubungan itulah yang membentuk makna yang akhirnya manjadi informasi.
b.      Teori Akuntansi Sintaktik
Teori akuntansi sintaktik adalah teori yang berorientasi untuk membahas masalah-masalah tentang bagaimana kegiatan-kegiatan perusahaan yang telah disimbolkan secara semantik dalam elemen-elemen kauangan dapat diwujudkan dalam bentuk statemen keuangan. Simbol-simbol tersebut  (misalnya aset, utang, pendapatan, dan lainnya) harus berkaitan secara logis sehingga informasi semantik dapat dikandung dalam statemen keuangan.
Teori sintaktik meliputi pula hubungan antara unsur-unsur yang membentuk struktur pelaporan keuangan atau struktur akuntansi dalam suatu negara yaitu manajemen, identitas pelapor (pelaporan), pemakai informasi, sistem akuntansi, dan pedoman penyusunan laporan (prinsip akuntansi berterima umum atau generally accepted accounting principles). Dari segi sintaktik, teori akuntansi berusaha untuk memberi penjelasan dan penalaran tentang apa yang harus dilaporkan, siapa melaporkan, kapan dilaporkan, dan bagaimana melaporkannya. Struktur pelaporan keuangan dalam suatu negara akan bergantung pada jawaban atas pertanyaan-pertanyaan sintaktik antara lain sebagai berikut

c.       Teori Akuntansi Pragmatik
Teori  akuntansi pragmatik memusatkan perhatiannya pada pengaruh informasi terhadap perubahan perilaku pemakai laporan. Dengan katalain, teori ini membahas reaksi pihak yang dituju oleh informasi akuntansi. Apakah informasi sampai ke yang dituju dan diinterpretasi dengan tepat , merupakan masalah keefektifan komunikasi.
 Suatu pesan atau kejadian (misalnya pengumuman laba ) dikatakan mengandung informasi kalau pesan tersebut menyebabkan perubahan keyakinan penerima (pasar modal ) dan memicu tindakan tertentu ( misalnya terrefleksi dalam perubahan harga atau voluma saham di pasar modal ). Apabila tindakan tersebut dapat diyakini sebagai akibat informasi dalam pesan tersebut, dapat dikatakan informasi tersebut bermanfaat.
Informasi akutansi dikatakan  bermanfaat apabila informasi tersebut benar-benar atau seakan-akan digunakan dalam pengambilan keputusan oleh pemekai yang dituju.
Teori  pragmatik akan banyak berisi pengujian-pengujian teori  tentang hubungan  antara variabel akuntansi  dengan variable perubahan atau perbedaan perilaku pemakai. Subjek atau pemakai yang diukur perilakunya dapat berupa para akuntan, pelaku pasar modal, manajer, dan auditor. Yang dapat menjadi indikator perubahan perilaku antara lain perubahan harga saham, volume saham, kinerja manajer, kinerja karyawan, dan kinerja perusahaan
3.      Aspek Pendekatan Penalaran
Telah di sebut sebelumnya bahwa teori akuntansi dapat diartikan sebagai penalaran logis yang memberikan penjelasan dan alasan tentang perlakuan akuntansi tertentu. Penalaran adalah proses berpikir logis dan sistematis untuk membentuk dan mengevaluasi suatu keyakinan (belief ) terhadap suatu pertanyaan atau penjelasan. Peranan logika sangat penting dalam penalaran. Pernyataan dapat berupa teori tentang suatu kejadian alam atau sosial. Teori ( penjelasan ) yang disusun dengan penalaran yang baik akan mempunyai validitas yang tinggi. Penalaran mempunyai peran penting dalam rangka menerima atau menolak kebenaran ( validitas ) suatu teori. Proses bersifat dedukatif maupun induktif.
1.      Penalaran Deduktif
Penalaran deduktif adalah proses penyimpulan yang berawal dari suatu pernyatan umum yang disepakati ( disebut premis ) ke pernyatan khusus sebagai simpulan
( konklusi ). Pernyataan umum yang disepakati dan menjadi basis penelaran dapat berasal dari teori , prinsip , konsep, doktrin, atau norma yang di anggap benar,baik, atau relevan dalam kaitannya dengan tujuan penyimpulan dan situasi khusus yang dibahas. Pernyataan umum tersebut dapat saja memuat nilai-nilai etika, moral, ideologi, keyakinan, atau budaya.
Penalaran deduktif dalam akuntansi digunakan untuk memberi penjelasandan dukungan dan dukungan terhadap kelayakan suatu pernyataan akuntansi. Misalnya, akuntansi menyajikan aset sebesar kos historis karena akuntansi menganut konsep kontinuitas usaha. Dengan konsep ini, fungsi neraca adalah untuk menunjukan nilai jual sehingga kos historis merupakan pengukur yang paling tepat.
2.      Penalaran Induktif
Penalaran induktif merupakan kebalikan dari penalaran deduktif. Penalaran ini berawal dari suatu pernyataan atau keadaan yang khusus dan berakhir dengan pernyataan umum yang merupakan generalisasi (perampatan ) dari keadaan khusus tersebut.
Penalaran induktif dalam akuntansi pada umumnya dagunakan nutukmenghasilkan pernyataan umum yang terjadi penjelasan (teori ) terhadap gejala akuntamsi tertentu. Pernyataan – pernyataan umum tersebut biasanya berasal dari hipotetis yang diajukan dan diuji dalam suatu penelitian empiris. Hipotetis merupakan generalisasi yang dituju oleh penelitian akuntansi.
Contoh berikut menunjukan aplikasi penalaran indukatif: “pengamatan menunjukan bahwa voluma saham beberapa perusahaan yang dijual-belikan beberapa hari setelah penerbitan statemen keuangan meningkat dengan tajam. Dapat disimpulkan dengan tingkat keyakinan tertentu bahwa informasi akuntansi bermanfaat bagi investor di pasar modal.”
Pada praktriknya, penalaran induktif dalam akuntansi tidak dapat dilaksanakan terpisah dengan penalaran deduktif atau sebaliknya. Kedua penalaran tersebut saling berkaitan. Premis dalam penalaran deduktif misalnya, dapat merupakan hasil dari suatu penalaran induktif.
3.      Verifikasi Teori  Akuntansi
Verifikasi teori merupakan prosedur untuk menentukan apakah suatu teori valid atau tidak. Pendekatan untuk mengevaluasi validitas teori bergantung pada sasaran dan tataran teori yang diverifikasi. Teori akuntansi  normatif dievaluasi validitasnya atas dasar penalaran logis ( logical reasoning ) yang melandasi teori  yang diajukan. Teori normative dikembangkan atas dasar kesepakatan terhadap asumsi atau tujuan kemudian diturunkan suatu kaidah atau prinsip akuntansi tertentu. Validitas dapat dinilai dengan menentukan apakah asumsi-asumsi yang digunakan masuk akal (reasonable ). Karena teori normative tidak bebas nilai, penerimaan asumsi oleh pihak yang terlibat dalam penurunan prinsip ( konklusi )juga menjadi bagian kriteria validitas teori. Criteria ini sering bersifat subjektif. Penerimaan suatu asumsi juga harus di dukung dengan penalaran logis sehingga asumsi tersebut tetap masuk akal serta ketidaksetujuan terhadapnya masih tetap dapat dievaluasi atau diukur implikasinya. Penalaran logis menjadi criteria validitas karena teori normative dalam banyak hal tidak mau belum menghasilkan fakta dan observasi untuk mendukungnya.
Teory akuntansi positif dinilai validitasnya biasanya atas dasar kesesuaian teori dengan fakta atau apa yang nyatanya terjadi. Menetukan fakta melibatkan observasi secara objektif. Pada umumnya, observasi objektif dapat dicapai melalui penelitian ilmiah dengan metoda ilmiah. Validitas teori akuntansi positif banyak dilakukan dengan penilitian empiris. Penelitian empiris biasanya didasarkan atas pengamatan terbatas ( sampel )untuk menguji teori secara statists. Karena teori akuntansi positif bebas nilai,  verifikasi dibatasi pada apa yang nyatanya dipraktikkan tetapi tidak di arahkan untuk menentukan apakah teori tersebut baik atau tidak bila dijadikan basis untuk menentukan kebijakan.
Berkaitan dengan masalah nilai ( value ), perlu diingat suatu kaidah berikut: the fact that many people do thing does not make it right ( kenyataan bahwa banyak orang melakukan sesuatu tidak menjadikannya benar ). Peneliyian empiris dapat memverifikasi bahwa nyatamya banyak orang melakukan sesuatu tetepi tidak memverifikasi apakah sesuatu tersebut benar secara nilai ( baik atau buruk ). Sebagai contoh, kenyataan bahwa banyak orang melakukan korupsi tidak menjadikan korupsi itu benar. Benar tidaknya (baik buruknya ) korupsi hanya dapat diverifikasi secara normative atas dasar nilai-nilai etika’ moral, atau akhlaq,
Teori akuntansi sintaktik biasanya tidak berkaitan langsung dengan fakta ( tidak mempunyai kandungan empiris )sehingga verifikasi validitasnya mengandalkan penelaran logis semata-mata.
Teori akuntansi semantic melibatkan penyimbolan fakta/realitas sehingga mengandung unsure empiris. Oleh karenanya, validitas dapat diverifikasi secara empiris dengan pengamatan. Untuk menentukan apakah symbol “cost” dalam akuntansi dipahami makanya dengan benar oleh pemakaiannya dapat diuji dengan melakukan penelitian empiris. “perlengkapan” sebagai padan kata  “supplies” dapat diuji validitasnya dengan menenyai pemakai tentang persepsinya terhadap istilah tersebut.
Teori akuntansi pragmatik mempunyai kandungan empiris yang besar karena teori ini banyak memanfaatkan fakta atau data empiris perilaku pasar/individual sebagai reaksi terhadap informasi akuntansi. Apabila data empiris belum tersedia, perilaku dapat di ukur dengan menggunakan instrument penelitian yang di rancang untuk keperluan tersebut. Verifikasi teori ini dapat dilakukan dengan penelitian empiris yang didasarkan atas asumsi bahwa informasi dianggap bermanfaat bila pemakai berbuat atau bertindak seakan-akan menggunakan informasi tersebut. Teori akuntansi pragmatic merupakan focus teori akuntansi positif.
Daya prediksi sering digunakan sebagai criteria validitas teori, asumsi atau permis akuntansi . suatu teori dikatakan mwmpunyai daya prediksi yang tinggi bila sesuatu yang diharapkan dari kebijakan yang didasarkan atas teori tersebut besar kwmungkinannya akan terjadi. Karena teori  akuntansi semantic, sintatik, tidak berdiri sendiri tetapi saling mendukung dan melengkapi, semua pendekatan pengujian biasanya dilakukan untuk memverifikasi suatu teori. Jadi, sedapat-dapatnya teori harus diverifikasi validitasnya atas dasar penelaran logis, bukti empiris, daya prediksi, dan prtimbangan nilai ( value judgments ) yang telah disepakati.
Rangkuman
Praktik akuntansi dalam suatu Negara harus selalu berkembang untuk intuk memenuhi tuntutan perkembangan dunia bisnis. Lebih dari itu, praktik akuntansi juga harus dikembangkan secara sengaja untuk mencapai tujuan social tertentu. Untuk itu, belajar praktik dan tehnik akuntansi saja tidak cukup karena praktik yang sehat harus dilandasi oleh teori yang sehat. Teori akuntansi membahas berbagai masalah konseptual dan ideal yang ada dibalik praktik akuntansi. Teori akuntansi mempunyai peran penting dalam pengenbangan akuntansi yang sehat.
Perguruan tinggi akuntansi mempunyai peran yang penting dan strategic dalam pengembangan pengetahuan dan praktik akuntansi. Tidak slayaknyalah perguruan tinggi tunduk pada apa yang nyatanya di praktikkan dalam pengembangan praktik maupun pengetahuan akuntansi. Pengajaran juga harus diarahkan untuk membahas apa yang seharusnya dipraktikkan dan tidak di batasi pada apa yang nyatanya dipraktikkan. Untuk mencapai tingkat perkembangan yang memuaskan, harus terjadi hubungan yang harmonis antara riset, pengajaran, dan praktik. Hubungan antara teori dan praktik di nyatakan wright sebagai berikut:
Pengertian teori akuntansi sangat bergantung pada kesepakatan tentang pengertian akuntansi sebagai suatu disiplinpengetahuan. Akuntansi dapat dipandang sebagai sains dan sebagai teknologi. Bila akuntansi dipandang sebagai sains, akuntansi akan bertujuan untuk mendapatkan kebenaran atau validitas penjelasan tentang suatu fenomena akuntansi dengan menerapkan metoda ilmiah. Teori akuntansi berkepentingan untuk menghasilkan pernyataan-pernyataan umum ( yang bermula dari hipotesis ) sebagai penjelasan praktik akuntansi. Bidang kajian yang menjadi pusat perhatian adalah masalah fakta sehingga teori akuntansi harus bebas dari pertimbangan nilai.
Bila akuntansi dipandang sebagai teknologi, akuntansi merupakan teknologi perangkat yang harus dipelajari dan dikembangkan untuk mencapai tujuan social tertentu. Dengan demikian, akuntansi merupakan suatu pengetahuan tentang perekayasaan informasi untuk pengendalian keuangan Negara. Hasil akhir akuntansi adalah prinsip, metoda, dan tehnik yang bermanfaat untuk mencapai tujuan akuntansi. Teori akuntansi akan merupakan suatu penalaran logis untuk mengevaluai dan mengembangkan praktik akuntansi. Hasil penalaran logis adalah suatu rerangka konseptual  yang menjadi semacam konstitusi akuntansi . adanya tujuan social yang harus dicapai oleh akuntansi menjadikan teori akuntansi banyak membahas pertimbangan nilai ( value judgment )
Atas dasar sasaran yang ingin dicapai, teori akuntansi dibedakan menjadi teori positif dan normative. Teori positif menjelaskan fenomena akuntansi seperti apa adanya atas dasar pengamatan empiris. Teori normative menjelaskan fenomena akuntansi untuk menjutifikasi atau membenarkan pelakuan ( standar ) akuntansi karena tujuan akuntansi tertentu harus dicapai. Atas dasar sasaran semiotika dalam teori komunikasi, teori akuntansi dibedakan menjadi sintatik, semantic, dan pragmatic. Teori akuntansi semantic memusatkan perhatian pada masalah-masalah penyimbolan, pengukuran, dan penyajian kegiatan operasi dan objek fisis perusahaan dalam bentuk laporan keuangan. Teori ini member penalaran mengapa kegiatan perusahaan disimbolkan dengan cara tertentu. Teori akuntansi sintatik berkepentingan dengan struktur pelaporan keuangan. Teori ini member penalaran mengapa data/informasi disajikan dengan cara tertentu. Teori akuntansi pragmatic berkepentingan untuk mengukur pengaruh dan kebermanfaatan informasi akuntansi terhadap perilaku pemakai. Teori ini memberi  penalaran mengapa informasi berpengaruh terhadap perilaku pemakai ( termasuk pasar modal )
Teori akuntansi menurunkan penjelasan-penjelasan atau justipikasi melalui penalaran deduktif dan induktif. Secara umum, teori akuntansi sebagai penalaran logis bersifat normative, sintatik, semantic, dan deduktif sementara teori akuntansi sebagai sains bersifat, positif, pragmatic, dan induktif.
Berbagai aspek teori akuntansi harus diverifikasi atau diuji validitasnya secara tepat atas dasar penalaran logis, bukti empiris, daya prediksi, dan standar nilai yang telah disepakati. Misalnya, teori akuntansi positif lebih tepat diuji atas dasar bukti empiris. Sementara itu, teori akuntansi normative akan lebih cocok bila di uji atas dasar penalaran logis. Validitas akan lebih meyakinkan bila penalaran dilandasi oleh konsep yang relevan dan moralitas yang tinggi.  
   





















BAB II PENALARAN (REASONING)

A.       Pengertian penalaran
Proses berpikir logis dan sistematis untuk membentuk dan mengevaluasi suatu keyakinan terhadap suatu pernyataan atau asersi. Menentukan secara logis dan objektif apakah suatu pernyataan valid (benar atau salah) sehingga pantas untuk diyakini atau dianut. Struktur penalaran terdiri atas masukan, proses,dan keluaran.

Menurut Nickerson (1989) adalah sebagai berikut :
Reasoning encompasses many of the processes we use to from and evaluate belief-belief abaut the world ,about people, about the truth or falsity of claims we ancounter or make. It involes the production and evaluaition of argument, the making of inference and the drawing of conclusions, the generation.testing of hypotheses.it requires both deduction and induction both analysis and syintesis, and both criticality and createlity.

B.        Unsur dan struktur penalaran
Struktur dan proses penalaran di bangun atas dasar tiga konsep penting yaitu:
v  Aseri (assertion)
Aseri adalah suatu pernyataan (biasanya positif) yang menegaskan bahwa sesuatu ( misalnya teori) adalah benar. Biala seseorang mempunyai kepercayaan bahwa stetmen keuang itu bermanfaat bagi invesetor adalah benar, maka pernyataannya “stetmen keuangan itu bermanfaat bagi infvesetor”

v  Keyakinan (bilief)
Keyakinan adalah tingkat kebersediaan untuk menerima bahwa suatu pernyataanatau teori (penjelasan) mengenai suatu phenomena atau (gejala alam social) adalah benar
v  Argument
     Adalah serangkayan aseri beserta keterkaitan (atikulasi) dan inferensi atau penyimpulan yang di gunakan untuk mendukung suatu keyakinan.bila di hubungkan dengan argument , keyakinan adalah tingkat kepercayaan yang diletakan pada suatu pernyataan konklusi atas dasar pemahaman dan penilaian suatu argument sebagai bukti yang masuk akal.
     Dalam hal teori akuntansi, pertimbangan di perlukan untuk menetapkan relevansi atau keepektivan suatu perlakuan akuntansi untuk mencapai tujuan akuntansi.
Arti Penting Argumen
Serangkaian asersi beserta inferensi atau penyimpulan yang terlibat di dalamnya.Simpulan dinyatakan pulan dalam bentuk asersi.Merupakan bukti rasional akan kebenaran suatu pernyataan. Argumen membentuk, memelihara, atau mengubah keyakinan.
C.       Aseri
Penegasan tentang sesuatu hal atau realitas yangdinyatakan dalam bentuk kalimat atau ungkapan. Berikut ini adalah contoh beberapa aseri ( beberapa adalah aseri dalam akuntansi).
*            Manusia adalah makhluk social
*            Semua binatang menyusui mempunyai paru-paru.
*            Beberapa obat batuk menybabkan kantuk
*            Partisipasi mempengaruhi kinerja.
*            Stetmen aliran kas bermanfaat bagi invesetor dan kreditor
*            Dll.

Beberapa aseri mengandung pengkuantifikasi yaitu :
( semua (all), tidak ada (no) , dan beberapa( some). Aseri yang memuat pengkuatifikasi semua dan tidak ada merapakan aseri universal dan yang memuat pengkuntifikasi beberapa merupaka aseri sepesifik. Aseri sepesifik dapat di susun dengan pengkuantifikasi sedikit,banyak, sebagian besar, atau bilangan tertentu.

1.      Interpretasi aseri
untuk menerima kebenaran suatu aseri, harus di pastikan terlebih dahulu apa arti atau maksud aseri tersebut.
2.      Aseri untuk evaluasi istilah
Representasi aseri dalam bentuk diagram dapat di gunakan untuk mengevaluasi makna sebagai suatu istilah.
3.      Jenis asersi (pernyataan)
Untuk menimbulkan keyakinan terhadap kebenaran suatu asersi, asersi harus di dukung oleh bukti atau fakta. Untuk keperluan argument, suatu aseri sering di anggap benar atau diterima tanpa harus di uji dahulu kebenarannya .bila di kaitkan dengan fakta pendukung, asersi dapat di klasifikasi menjadi asumsi (assumption), hipotesis ( hypothesys),dan pernyataan fakta (statemen of  fact). Jenis aseri itu sebagai berikut :
Ø  Asumsi
Asumsi adalah asersi yang di yakini benar meskipun orang tidak dapat mengajukan atau menunjukan bukti tentang kebenarannya secara meyakinkan atau asersi yang orang bersedia untuk menerima sebagai benar untuk keperluan diskusi atau debat .
Ø  Hipotesis
Hipotesis adalah asersi yang kebenarannya belum atau tidak di ketahui atau di yakini bahwa asersi tersebut dapat di uji kebenarannya.  untuk di sebut sebagai hipotesis, suatu asersi juga harus mengandung kemungkinan salah. Bila tidak ada kemungkinan salah, suatu aseri akan menjadi pernyataan fakta. Hipotesis biasanya di ajukan dalam rangka pengujian teori.
Ø  Pernyataan fakta.
Pernyataan fakta adalah asrsi yang bukti tentang kebenarannya di yakini sangat kuat atau bahkan tidak dapat di bantah.
4.      Fungsi asersi
Dalam argument, asersi dafat berpungsi sebagai peremis dan konkluksi.
Peremis adalah asersi yang di gunakan untuk mendukung suatu konkluksi.
Konkluksi adalah asersi yang di turunkan dari serangkaian asersi.
Ketig a jenis asersi yang di bahas sebelum ini dafat berfunsi sebagai premis dalam suatu argument.
D.       Keyakinan
Keyakinan terhadap asersi adalah tingkat kebersediaan untuk menerima bahwa asersi di sebut benar.
1.      Properitas keyakinan
Adalah semua penalaran berjtujuan untuk menghasilkan suatu keyakinan terhadap asersi yang menjadi konkluksi penalaran. Pemahaman terhadap bebrapa prioritas (sifat) keyakinan sangat penting dalam mencapai keberhasilan argument.

v  Keadabenaran
Sebagi produk penalaran, untuk dapat menimbulkan keyakinan, sutu asersi harus harus ada benarnya(plausible). Keadabenaran atau plausibilitas suatu asersi bergantung pada apa yang di ketahui suatu asersi bergantung pada apa yang deketahui tentang isi asersi atau pengetahuan yang mendasari dan pada sumber asersi.

v  bukan pendapat
 keyakinan adalah sesuatu yang harus dapat di ajukan atau di buktikan  secara objektif apakah  salah atau benar dan sesuatu yang di harapkan menghasilkan suatu kesepakatan oleh setiap orang yang mengevalusinya atas dasar fakta objektif.
v  Bertingkat
Keyakinan yang di dapat dari suatu aserasi tidak bersifat mutlak . tingkat keyakinan dapat di tentukan oleh kuantitas dan kualiatas bukti mendukung asersi.

v  Berbias
Selain kekuatan bukti yang objektif yang ada, keyakinan di pengaruhi oleh prepensi, keinginan dan kepentingan peribadi yang karena sesuatu hal perluan peribadi yang karena sesuatu hal perlu di pertahankan.

v  Bermuatan nilai
Nilai keyakinan adalah tingkat penting tidaknya suatu keyakinan perlu di pegang atau di pertahankan seseorang. Nilai keyakinan  bagi seseorang akan tinggi aapabila perubahan keyakinan mempunyai inflikasi serius terhadap flisofi, system nilai, martabat, pendapatan potensial, dan perilaku orang tersebut.

v  Berkekuatan
Kekutan keyakinan adalah tingkat kepercayaan yang di lekatkan seseorang pada kebenaran suatu asersi.

v  Berketertempaan
Ketertempaan (malleability) atau kelentukan keyakinan berkaitan dengan mudah tidaknya keyakinan tersebut di ubah dengan adanya informasi yang relevan.berbeda dengan veredikaliatas,ketertempaan tidak memasalahkan apakah suatu aseri sesuai atau tidak dengan realitas tetapi lebih memasalahkan apakah keyakinan terhadap suatu aseri dapat di ubah oleh buti.

E.        Argumen
Dalam kehidupan sehari-hari, istilah argument sering di gunakan secara keliru untuk menunjuk ketidak sepakatan, perselisihan pendapat, atau  bahkan bertengkar mulut. Dalam pengertian ini, mempunyai konotasi negative.
Dalam arti fositip argument dapat di samakan dengan penalaran logis untuk menjelaskan atau mengajukan bukti rasional tentang suatu asersi.bila seseorang mengajukan alas an untuk mendukung sutu gagasan atau pandanygan dia biasanya menawarkan argument. Argument merupakan bagian penting dalam pengembangan pengetahuan. Agar member keyakinan , argument harus di evaluasi atau validitasnya.

a.      Anatomi argument
Dari definisi di atas dapat di katakana bahwa argument terdiri atas rangkaian asersi. Asersi berkaitan dengan yang lain dalam bentuk infrensipenyimpulan.aseri dapat berfungsi sebagi premis dan konkluksi( asersi kunci) yang merupakan komponen argument.
b.      Jenis argument

F.     Argument deduktif
Argument atau penlaran deduktif adalah proses penyimpulan yang berawal dari suatu pernyataan umum yang di sepakati (premis) ke pernyataan khusus sebagai simpulan konkluksi.
Argument penalaran deduktif berlangsung dalam tiga tahap yaitu:
Penentuan pernyataan umum (premis major) yang menjadi basis penalaran.
Penerapan konsep umum ke dalam situasi khusus yang menjadi (proses deduksi)
Penarikan kesimpulan secara logis yang berlaku untuk situasi khusus tersebut.
a.      Evaluasi penalaran deduktif
Tujuan utama mengevaluasi argument adalah untuk menentukan apakah konklusi argument benar dan meyakinkan.
Dalam mengevaluasi penalaran deduktif ada empat aspek yang harus ada yaitu :
Ø  Kelengkapan
Kelengkapan adalah keriteria yang penting karena validitas konkluksi menjadi kurang meyakinkan bila premis-premis yang di ajukan tidak lengap
Ø  Kejelasan
arti di perlukan karena keyakinan merupakan fungsi kejelasan makna.kejelasan bukan hanya di terapkan untuk makna premis tetapi juga untuk hubungan antar premis(infrensi dan penyimpulan).
Ø  Kesahihan (validitas)
merupakan criteria utama untuk menilai penalaran logis.
Ø  Kepercayaan melengkapi ketiga criteria sebelumnya agar konkluksi meyakinkan sehingga orang berssedia menerima.
G.       Argument induktif
Penalaran ini berawal dari sutu pernyataan atau ke adaan yang khusus dengan pernyataan umum yang merupakan generealisasi dari ke adaan khusus tersebut. Bedanya dengan argument deduktif yang merupakan argument logis sedangkan argument induktif  bersifat sebagi argument ada benarnya.
a.      Argumen dan analogi
Argument deduktif sebenarnya merupakan salah satu jenis penalaran nondeduktif. Penalaran nondeduktif lainya adalah argument dengan analogi . penalaran dengan analogi adalah penalaran yang mrnurunkan konkluksi atas dasar kesamaan atau kemiripan krakteristik,pola,fungsi, atau hubungan unsursuatu objek yag di sebutkan dalam suatu asersi.
b.      Argument sebab akibat
Konsklksi sebagai akibat dari asersi tertentu merupakan salah satu bentuk argument yang disebut argument dengan penyebaban atau generealisasi kausal
Ø  Criteria penyebaban
Kaidah pembedaan sebenarnya merupakan sutu rancangan untuk menguji secara ekprimental apakah memang terdapat hubungan kausal.akan tetapi kaidah tersebut belum sepenuhnya meyakinkan karena mungkin ada factor lain yang menyebabkan gejala terjadi.
c.       Penalran induktif dalam akuntansi
Penalaran induktif dalam akuntansi pada umumnya di gunakan untuk menghasilkan pernyataan umum yang menjadi penjelasan (teori) terhadap gejala akuntansi tertentu. Pernyataan-pernyataan umum tersebut biasanya berasal dari hipotesisis yang di ajukan dan di uji dalam pernyatan empiris.
Contoh pernyataan umum sebagi hasil penalaran induktif (generealisasi) antara lain adalah sbb:
Ø   Perusahan besar memilih metode akutansi yang menurunkan laba.
Ø   Tingkat likuiditas perusahaan perdagangan lebih tinggi dari pada tingkat likuiditas perusahaan.
Ø   Partisivasi manajer devisi dalam penyusun anggaran mempunyai pengaruh positif terhadap kinerja divisi
Ø   Dll.
H.       Kecohan
Dalam kehidupan sehari-hari 9baik akademik maupun nonakademik), acapkali d jumpai bahwa argument yang jelek ,lemah ,tidak sehat,atau bahkan tidak  masuk akal ternyata mampu meyakinkan banyak orang sehingga mereka terbujuk oleh argument tersebut padahal seharusnya tidak.
a.      Persuasi tak langsung
Persuasi taklangsung merupakan stratagem untuk meyakinkan seseorang akan kebenaran sutu pernyataan bukan langsung melalui argument atau penalaran melainkan melalui cara-cara yang sama sekali tidak berkaitan dengan validitas argument.
a.      Strategem
b.      Membidik orangnya.
Stratagem ini di gunakan untuk melemhakan atau menjatuhkan suatu posisi atau pernyataan dengan cara menghubungkan pernyataan atau argument yang di ajukan seseorang dengan pribadi orang tersebut .
c.       Menyampingkan masalah.
Strtegem ini di lakukan dengan cara mengajukan argumenyang tida bertumpu pada masalah pokok atau dengan cara mengalihkan masalah ke masalah yang lain yang tidak bertautan.
d.      Misrepresentasi
Stratagem ini di gunakan biasanya untuk menyanggah atau untuk menjatuhkan posisi lawan dengan cara memutar  balikan atau mnyembunyikan fakta baik secara halus maupun trang – tarangan.
e.       Imbauan cacah
Stratagem ini biasanya di gunakan untuk mendudkung suatu posisi dengan untuk menunjukan bahwa banyak orang melakuakan apa yang di kandung posisi tersebut.
f.       Imbauan autoritas
Setrategem ini mirip dengan imbauan cacah bahwa banyaknya orang atau popularitas diganti dengan autaritas.  
Imbauan tradisi
Dalam beberapa halo rang mengerjakan sesuatu dengan cara tertentu semata-mata karena memang begitulah cara yang telah lama di kerjakan orang.
g.      Dilemma semua
Dilemma semu aadalah taktik seseorang untuk mengaburkan argument dengancara menyajikan gagasan dan alternative lain kemudian mengkrakterisasi alternative lain sangat jelek, merugikan,atau mengerikan sehingga tidak ada acara lain kecuali apa yang di usulkan pengagas.
Imbauan emosi.
Dengan menggunakan emosi pengargumen sebenarna berusaha menggeser dukungan nalar validitas argument dengan motiv.
I.          Salah nalar
Suatu argument boleh jadi tidak meyakinkan atau persuasive karena argument tersebut tidak didukung dengan penalaran ayanga valid.
Menegaskan konsekuen

a.      Menyangkal anteseden
Kebaliakan dari salah nalar menegaskan konsekuen adalah menyanangkal anteseden
b.      Pentaksaan
Salah nalar dapat terjadi apabila ungkapan dalam premis yang satu mempunyai makna yang berbeda dengan makna ungkapan yang sama dengan premis lainnya.


c.       Perampatan lebih
Salah nalar yang banyak di jumpai dalam kehidupan sehari-hari adalah melektkan(mengimputasi) krakteristik sebagian kecil anggota ke seluruh anggota himpunan, kelas,atau kelompok secara berlebihan.
d.      Parisilitas
Penalar kadang-kadang terkecoh karena dia menarik konklusi hanya atas dasar sebagian dari bukti yang tersedia yang kebetualan mendukung konkluksi
Pembuktian dengan analogi
merancukan urutan kejadian dengan penyebaban
Menarik simpulan pasangan

J.         Aspek manusia dalam penalaran
Berikut ini di bahas bebrapa aspek manusia yang dapat menjadi penghalang penalaran dan pengembangan ilmu,khususnya dalam ilmu akademik atau ilmiah.
g.      Penjelasan sederhana
h.      Kepentingan mengalahkan penalaran
Adapun hambatan untuk bernalar sering muncul akibat orang mempunyai kepentingantertentu yang harus dipertahankan kepentingan sering memaksa orang untuk memihak suatu posisi (keputusan) meskipun posisi tersebut sangat lemah dari segi argument.
Dalam dunia akdemik dan ilmiah, kepentingan untuk menjaga harga diri individual atau kelompok dapat menyebabkan orang berbuat tidak masuk akal.
i.        Sindroma tes klinis
Sindrom ini menggambarkan sseseorang merasa (bahkan yakin). Terdapat ketidak beresan dalam tubuhnya dan dia juga tahu beanar apa yang terjadi karena pengetahuannya tentang suatu penyakit.akan tetapi, dia tidak berani
Untuk memeriksakan diri dan menjalani tes klinis karena takut bahwa tentang dugaan penyakitnya itu benar.akhirnya orang ini tidak memeriksakan diri ke dokter dan mengatakan bahwa dirinya sehat.
j.        Mentalitas djoko tingkir
Budaya djoko tingkir di gunakan untuk menggambarkan lingkungan akademi atau profesi seperti ini karena konon perbutan joko tingkir yang tidak terpuji harus dibuat menjadi terpuji dengan cara mengubah sekenario yang sebenarnya terjadi semata.semata untuk menghormatinya Karena dia bakal menjadi raja(kekuasaan).
k.      Merasionalakan daripada menalar
Bila karena keberpihakan, kepentingan,atau ketakkritisan,orang terlanjur  mengambil posisi dan ternyata mengambil tersebut salah atau lemah, orang ada kalnya berusaha untuk mencari-cari justifikasi untuk membenarkan posisinya.
l.        Persistensi
Karena kepentingan tertentu harus di pertahankan atau karena telah lama melekat dalam rangka piker,  seseorang kadang – kadang sulit melepaskan Suatu keyakinan dan menggantinya dengan yang baru.




BAB III PENUTUP

A.    Kesimpulan
Teori akuntansi : penalaran logis yang (1)memberikan kerangka acuan umum untuk menilai praktek akuntansi, (2)memberi arah pengembangan prosedur dan praktek baru, (3)menjelaskan praktek-praktek yang ada, (4)memberi seperangkat prinsip logis yang saling berkaitan menuju suatu kesimpulan (inferensial). Pengujian teori adalah uji kemampuannya untuk menjelaskan, meramalkan, dan mengukur risiko. Teori akuntansi ada 3 tingkat :
1.       yang menerapkan praktek dan prosedur  
      akuntansi = teori sintaksis (struktur)
2.       yang konsentrasi pada istilah-istilah 
       = teori interpretasional (semantis)
3.       yang menekankan pengaruh akuntansi terhadap 
       perilaku dan keputusan = teori perilaku (pragmatis).
Praktek akuntansi tradisional menekankan sistem biaya historis (har-ga perolehan). Interpretasi akuntansi harus berhubungan dengan konsep ekonomi atau konsep fisik dunia nyata. Contoh : interpretasi terbaik penilaian aktiva adalah konsep manfaatnya di masa yang akan datang. Pendekatan perilaku akuntansi masih mencari jawaban siapa pemakai laporan? Model keputusan normatif belum berhasil sebab ketidakmampuan menguji model-model itu. Penalaran deduktif diawali dengan tujuan dan postulat. Beberapa kompromi dibuat untuk melayani tujuan yang berbeda-beda. Kelemahan deduktif : jika postulat atau premis salah, kesimpulannya pasti salah. Pendekatan induktif : pengamatan data, jika ada hubungan yang berulang-ulang, prinsip dapat dirumuskan. Keunggulan induktif : tidak dibatasi model/struktur. Kelemahan induktif : pengamat dipengaruhi ide di bawah sadar tentang hubungan relevan dengan data. Kesulitan induktif : data mentah tiap perusahaan berbeda, sulit digene-ralisasi. Teori deskriptif : mengurai/menjelaskan informasi. Teori normatif : berusaha menjelaskan apa yang harus dikomunikasikan dan caranya. Teori induktif umumnya deskriptif.
Investor membeli surat berharga bila yakin nilai intrinsiknya lebih besar daripada harga pasarnya. Dua pendekatan nilai intrinsik : (1)deviden (2)laba. Ada pendapat kedua pendekatan identik. Teori portofolio : investor yang rasional lebih suka menyimpan surat berharga yang memaksimasi rate of return (tingkat laba) atau meminimasi tingkat risiko – bersifat normatif yakni menjelaskan bagaimana investor harus bertindak. Risiko Sistemik : dikaitkan dengan pergerakan harga pasar umum. Risiko Non-sistemik : yang dapat dihilangkan dengan diversifikasi.
Model-model lebih konsisten dengan pendekatan kejadian daripada pendekatan nilai. Suatu peristiwa adalah kejadian, gejala, atau transaksi yang dianggap dapat diamati dan mempunyai intrepretasi semantik lebih baik ketimbang pengukuran nilai aktiva dan kewajiban. Pendekatan etis teori akuntansi menekankan konsep keadilan, kebenaran, dan kewajaran.
Teori akuntansi banyak melibatkan proses penilayan kelayakan dan paliditas suatu pernyataan adan argument. Maka dari itu penalaran ini memeberikan keyakinan bahwa suatu pernyataan atau argument layak untuk di terima atau di tolak.dalam penalaran ini terdapat unsure-unsur penalaran unsure itu antara lain asersi,keyakinan dan argument.
a.    Asersi adalah suatu pernyataan yang menegaskan bahwa sesuatu adalah benar.di dalam asersi ada yang di sebut : interprestasi asersi,asersi untuk evalusi istilah,jesis asersi,dan pungsi asersi,
b.      Keyakinan adalah tingkat kebersediaan untuk menerima bahwa suatu pernyataanatau teori (penjelasan) mengenai suatu phenomena atau (gejala alam social) adalah benar.
1.      Ada yang dinamakan properitas keyakinan merupakan Adalah semua penalaran berjtujuan untuk menghasilkan suatu keyakinan terhadap asersi yang menjadi konkluksi penalaran. Pemahaman terhadap bebrapa prioritas (sifat) keyakinan sangat penting dalam mencapai keberhasilan
Argument. dalam propritas keyakinan
terdapat(keadabenaran,bukan,pendapat,bertingkat,berbias,bermuatan nilai,berkekuatan,verdikal dan berketetempaan.
c.             Argument  demonstrasi bukti dengan menggunakan alasan logis untuk memengaruh di dalam argument terdapat .(anatomi argument , jenis argument,)
d.      Kecohan Dalam kehidupan sehari-hari 9baik akademik maupun nonakademik), acapkali d jumpai bahwa argument yang jelek ,lemah ,tidak sehat,atau bahkan tidak  masuk akal ternyata mampu meyakinkan banyak orang sehingga mereka terbujuk oleh argument tersebut padahal seharusnya tidak.
e.       Salah nalar. Suatu argument boleh jadi tidak meyakinkan atau persuasive karena argument tersebut tidak didukung dengan penalaran ayanga valid.
f.                Aspek manusia dalam penalaran
Berikut ini di bahas bebrapa aspek manusia yang dapat menjadi penghalang penalaran dan pengembangan ilmu,khususnya dalam ilmu akademik atau ilmiah.

















Daftar Pustaka


Accounting Principles Board (ABP) .”Basic Concepets And Accounting Principles Underling Financial Statements Of Businis Enterprises.” Accounting Prisiples Board Statement No.4.new York : AICPA,1970.






Tidak ada komentar:

Poskan Komentar